Allah Trinitas Menggambarkan Komunitas Persahabatan

Abstrak: Trinitas salah satu doktrin gereja yang sangat sering dan hangat didiskusikan di sepanjang perjalanan gereja sejak abad-abad permulaan sampai saat ini bahkan masa yang akan datang. Para teolog, pendeta dan kaum rohaniawan mencoba memahami Trinitas ini dari perspektif yang berbeda, yang kontekstual, dan kontemporer. Melalui beragam perspektif yang konstruktif dihasilkanlah pemahaman-pemahaman baru yang relevan dan sesuai dengan kebutuhan zamannya. Dalam berbagai perspektif ini lahirlah pandangan baru yang melihat Trinitas sebagai sebuah komunitas yang sederajat, saling membangun, meneguhkan dan saling melengkapi. Komunitas Trinitas menjadi sebuah model bagi gereja dan umat untuk memahami Allah Trinitas itu lebih dekat dan lebih mengena kepada konteks kekinian umat.

 

Kata-kata Kunci: Trinitas, komunitas, persahabatan, relasi, partisipasi, kesederajatan dan ekumenikal.

 

PENDAHULUAN

“Persahabatan bagai kepompong”demikian lirik sebuah lagu. Terlepas apa latar belakang terciptanya lirik ini, penulis ingin mengatakan bahwa persahabatan adalah bagian penting dalam hidup ini. Kehadiran sahabat membuat hidup menjadi lebih lengkap. Menghadirkan sahabat tentu tidak mudah, demikian juga, menjadi sahabat bukan hal yang gampang. Dalam semua aktivitas kita membutuhkan sahabat. Di tempat kita bekerja kita membutuhkan sahabat. Di area bermain, anak-anak membutuhkan sahabat. Di lingkungan tempat kita tinggal, kita membutuhkan sahabat. Gereja sebagai tempat persekutuan, pun di sana kita membutuhkan sahabat. Persahabatan bisa disebut sebuah lembaga meskipun tidak ditetapkan secara mapan. Persahabatan memiliki signifikansi dalam membangun hubungan dengan orang lain. Selain menjalin relasi dengan yang lain secara internal, persahabatan juga membangun hubungan dengan kelompok lain, institusi lain atau pemeluk agama yang berbeda dengan kelompok sendiri. Mungkin ke depan pemerintah dapat membentuk “lembaga persahabatan” untuk menciptakan suasana pekerjaan lebih bersahabat lagi, meskipun ketika ia diinstitusionalisasi, kemungkinan besar nilainya bisa bergesar.  “Lembaga persahabatan” ini akan mampu mengantisipasi budaya politik yang terjadi di tengah-tengah bangsa, yang telah terlanjur dicap kotor. 

Gagasan ini akan menghindarkan terjadinya fenomena DPR tandingan, kabinet tandingan, gubernur tandingan, dan tandingan lainnya.

Tanpa mengurangi wibawa gereja, mungkin ke depan gereja perlu melengkapi dirinya dengan pelayanan komisi persahabatan. Tidak dapat dipungkiri bahwa kita sedang mendambakan persahabatan yang sejati, kita mengharapkan hadirnya seorang sahabat dalam kehidupan ini. Refleksi dari gagasan Trinitas memberi pemahaman signifikan bagi kita mewujudkan komunitas persahabatan yang sejati. Dalam paper ini akan dibahas lebih dulu mengenai Allah Trinitas, kemudian merefleksikannya dalam kehidupan umat masa kini. Dalam mengurai refleksi ini, di sini penulis membubuhkan beberapa pertanyaan reflektif. Apakah gereja sudah mewujudkan suasana persahabatan bagi umatnya? Apakah ibadah-ibadah gereja benar-benar menghadirkan suasana persahabatan? Apakah kita sudah menjadi bagian dari persahabatan itu sendiri?

 

TRINITAS DIPAHAMI MELALUI SEBUAH RELASI

Trinitas merupakan doktrin gereja yang tidak habis-habisnya dibicarakan oleh para teolog. Doktrin Trinitas berusaha mendekatkan manusia kepada Tiga Pribadi Allah, meskipun disadari pendekatan doktrinal tidak akan pernah memberikan pengetahuan yang lengkap bagi kita untuk memahami Allah Trinitas. Allah Trinitas hanya dapat dipahami dan diimani melalui sebuah relasi. Relasi itu pun tidak datang dari manusia atau ciptaan, tetapi datang dari Allah sendiri. Allah merelasikan diri-Nya kepada seluruh ciptaan melalui Yesus Sang Putera. Di dalam diri Yesus Kristuslah kita mengenal Allah Trinitas. Di dalam Yesus Kristuslah kita mengenal Bapa dan Roh Kudus. Di dalam Yesus Kristuslah kita memahami seluruh ciptaan. Di dalam Yesus Kristuslah kita mengenal siapa kita di hadapan Allah. Dalam pengertian lain, Allah Bapa tidak akan pernah bisa tergapai oleh ciptaan. Bapa tidak bisa disentuh dan dikomunikasikan. Dia hanya dapat dijumpai melalui relasi-Nya, yaitu Yesus Kristus, Putera-Nya. Teologi Karl Barth mencoba menjelaskan Allah Trinitas dalam konsep penyataan. Dalam teologinya, Tuhan menyatakan diri-Nya sebagai Allah Bapa, Putera, dan Roh Kudus. Bapa dinyatakan dalam diri Putera dan penyataan ini merupakan karya khas dari Roh Kudus. Melalui penyataan ini, manusia dengan sendirinya dimungkinkan untuk memahami Allah.

Relasionalitas tidak dimaksudkan untuk memisahkan ketiga Pribadi Allah, tetapi saling memberi ruang. Dengan kata lain Pribadi yang satu memberi ruang ke Pribadi yang lain; Allah di dalam Kristus, Kristus di dalam Allah, demikian dengan Roh Kudus.   Dalam semua karya-Nya ketiga Pribadi ada bersama-sama, saling mengisi dan melengkapi. “Allah tidak bertindak sendiri dalam karya ciptaan, atau Sang Putera tidak bertindak sendiri dalam karya penebusan, atau Roh Kudus tidak bertindak sendiri dalam karya pengudusan. Setiap tindakan Allah merupakan karya Trinitas Yang Esa.” Tiga Pribadi ini saling berelasi namun tidak saling mengacaukan. Oliver Crips, menyebutnya saling meresapi, saling menyelinap satu dengan yang lain, tanpa mengacaukan atau bercampur secara alamiah. Relasi ini terjalin sangat intim dan mendalam. Pseudo-Dionysius melukiskan relasi ini dengan bahasa yang romantis, yaitu dengan istilah yearning hasrat, kerinduan, dambaan. Allah memiliki hasrat yang dalam pada Putera dan Roh Kudus, demikianlah ketiga Pribadi itu saling menghasratkan dan saling merindukan. Relasi yang begitu indah ini tidak hanya terjadi pada ketiga Pribadi Allah, tapi ditunjukkan dalam cinta kasih Allah pada ciptaan-Nya. Yearning atau hasrat Allah pada ciptaan-Nya terwujud dalam diri Yesus. Yesus adalah desire, keinginan, cinta Allah untuk menubuh atau mendaging, demikian juga Roh Kudus adalah desire, keinginan dan cinta Allah untuk pengudusan seluruh ciptaan-Nya. Yearning, desire, atau hasrat dan cinta Allah ini kemudian tinggal di dalam diri manusia. Rasa inilah yang menyatukan dan mengikat manusia menuju The Other (Allah).

Gagasan ini berbeda dengan doktrin ortodoksi yang melihat Allah itu tidak dapat digapai dan dirasa. Allah dipahami sebagai yang transenden, mustahil dapat dijangkau. Relasionalitas Tiga Pribadi memberi ruang bagi manusia untuk merasakan relasi dengan Allah yang adalah Indetermination Being. Allah yang tidak dapat dijangkau itu, kini dapat digapai dalam Yesus, dapat dirasakan dan dialami dalam Roh Kudus. Liz Anderson menggambarkan relasi Allah Trinitas dengan ciptaan-Nya dalam hubungan eros. Eros adalah dorongan hasrat kepada Allah. Eros mengundang kita untuk memasuki yang lain. Eros Ilahi mendorong Allah mengasihi umat-Nya, sekaligus juga mendorong umat-Nya untuk merindukan Allah.

 

TRINITAS MENAMPILKAN HUBUNGAN KESEDERAJATAN

Dalam dunia ini tidak ada komunitas yang ideal. Ideal yang dimaksudkan di sini adalah komunitas yang sempurna. Trinitas adalah model komunitas yang ideal. Gagasan Trinitas menampilkan hubungan kesederajatan. Komunitas yang terdiri dari Tiga Pribadi Di dalam komunitas Trinitas tidak ditemukan sistem hierarkis, melainkan setarasederajat. Komunitas equal yang bersatu dalam cinta yang mutual, di dalamnya digambarkan seperti kepala, hati, dan tangan. Dalam komunitas Trinitas Allah Bapa , Putera dan Roh Kudus memiliki Pribadi dan peran masing-masing. Ketiga Pribadi tidak dibedakan, namun tidak dapat juga dipersamakan. Gerald O’Collins menggambarkan komunitas Trinitas yang sederajat itu dengan istilah perichoresis. Dia menyebutnya sebagai “kehadiran dan interpenetrasi dari Tiga Pribadi Ilahi”. Gagasan perichoresis ini sangat penting dan sangat membantu kita dalam memahami Trinitas Allah. Pemahaman yang lengkap tentang Trinitas melalui konsep perichoresis akan menghindarkan Gereja dari doktrin fanatismenya. Perichoresis adalah bagaimana Allah mengasihi. Allah bersatu dalam diri Allah sendiri sebagai Bapa/Ibu, Putera, atau Roh Kudus dan bergerak sebagai Pencipta, Penebus, dan Penopang ke dalam dunia, di segala waktu. Allah mengasihi sebagai Bapa yang membuat segala sesuatu menjadi baru, sebagai Putera yang merelasikan segala sesuatu dan sebagai Roh Kudus yang menggenggam segala sesuatu secara bersama-sama. Kesederajatan menjadikan komunitas Trinitas menjadi sebuah keindahan yang tak tergambarkan dengan logika manusia. Komunitas Trinitas jelas digambarkan memiliki fungsi dan tugas masing-masing. Peran Ketiga Pribadi tidak saling mengklaim dan mengacaukan. Di sana juga terjadi hubungan yang bersifat eros, saling merindukan, menghasratkan dan saling mendambakan. Kerinduan ini menjadikan hubungan Ketiga-Nya tidak terpisahkan, namun juga tidak melebur. Inilah gambaran yang melukiskan kesederajatan Ilahi.

Rasul Paulus memahami kesederajatan dalam perspektif satu dalam Tubuh Kristus. Di dalam Tubuh itu terdiri dari berbagai karakter dan kepribadian. Paulus melihat meskipun terdapat banyak anggota namun masing-masing tidak saling mengklaim lebih utama dari yang lain. Semua anggota dimungkinkan untuk berekspresi sesuai dengan peran yang diberikan. Secara lengkap Rasul Paulus menuliskan seperti ini, “Sebab sama seperti pada satu tubuh kita mempunyai banyak anggota, tetapi tidak semua anggota itu mempunyai tugas yang sama, demikian juga kita, walaupun banyak, adalah satu tubuh di dalam Kristus; tetapi kita masing-masing adalah anggota yang seorang terhadap yang lain” (Rm. 12:4-5). Penulis melihat teologi Paulus ini berangkat dari komunitas Trinitas, komunitas Yang Tiga Esa. Gereja sebagai Tubuh Kristus adalah pewujudan dari komunitas Allah Trinitas. Di dalam tubuh itu setiap anggota memiliki hak dan tanggungjawab yang sama, demikian juga kedudukannya yang sederajat. Kesederajatan tidak dimaksudkan menghilangkan peran dan tanggung jawab setiap anggota tubuh. Justru dalam kesederajatan semakin tampak hubungan kerjasama dan kepelbagaian di antara anggota yang satu dengan yang lain.

 

TRINITAS MELAHIRKAN SEBUAH BENTUK PARTISIPASI

Paul S. Fiddes mencoba melihat Trinitas dari locus lain, yaitu sebagai partisipasi. Partisipasi yang saling melengkapi, saling jalin-menjalin dan adanya hubungan timbal-balik yang “membuat ruang” dalam diri Allah dan menciptakan being untuk tinggal di tengah-tengah hubungan abadi yang didasari cinta di dalam diri dan saling mencintai satu dengan yang lain, Bapa, Putera, dan Roh Kudus. Dari gagasan Trinitas ini, Maximus mencoba membuat perubahan teologi yang dapat membantu kita memahami bentuk partisipasi gereja di dalam Allah melalui Kristus. Dia juga memberi pemikiran ke dalam karya Roh Kudus yang akan membantu kita mengembangkan kristologi gereja dalam ide Trinitarian secara lengkap tentang partisipasi gereja. Dalam narasi penciptaan disebutkan bahwa ketiga Pribadi Allah bersama-sama mencipta manusia. Narator menarasikannya demikian: “Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi.” (Kej. 1:26). Dalam penciptaan manusia, gagasan Trinitas begitu tegas menunjukkan hubungan partisipasi, hubungan kerjasama yang tak terpisahkan antara Bapa, Putera dan Roh Kudus. Kerjasama tersebut tidak menggambarkan partisipasi yang bersifat dominasi dan bukan hubungan superioritas, tidak hierarkis melainkan philiarkis. Manusia sebagai Imago Dei Allah dimungkinkan untuk menciptakan partisipasi yang mutual dengan sesamanya dan juga ciptaan lainnya. Partisipasi timbal-balik sangat dibutuhkan oleh manusia di zaman sekarang. Partisipasi tidak menghilangkan identitas, latar belakang dan kepribadian. Partisipasi justru menyatukan harapan dan keinginan. Gereja memungkinkan semua warga jemaat berpartisipasi secara timbal-balik melalui pelayanan gereja. Partisipasi menciptakan kesetaraan di dalam komunitas sebagai Tubuh Kristus. Partisipasi meleburkan keinginan dan harapan-harapan dalam Kristus. Partisipasi ini juga akan tampak dalam seluruh ciptaan. Dengan partisipasi seperti ini akan dimungkinkan gereja atau seluruh umat berpartisipasi memelihara alam dan ciptaan Allah lainnya. Partisipasi gereja tidak hanya sebatas pelayanan gereja internal atau bersifat umum. Partisipasi gereja harus dapat dirasakan oleh dunia sekitarnya, sebab gereja mencermin dan menghadirkan pemerintahan Allah di bumi. Sebagai Tubuh Allah, gereja menjadi perpanjangan tangan Allah, menjangkau yang tidak dapat dijangkau oleh dunia, berbagi dengan orang-orang yang tidak mendapat bagian karena sistem yang tidak adil. Pandangan L. Roger Owens, tentang partisipasi gereja di dunia, ia melihat terlalu sering partisipasi gereja adalah gereja tanpa tubuh. Dia berpendapat bahwa dibutuhkan sebuah pemahaman partisipasi, baik dari bentuk Allah Trinitas, karena partisipasi tidak dalam keberadaan pada umumnya, tetapi keberadaan Allah yang aktif, kehidupan Trinitas, dan dalam bentuk praktik-praktik gerejawi, karena partisipasi bukanlah partisipasi yang bersifat interior, tanpa tubuh, esensi yang tak terlihat dari gereja, tetapi gereja sebagai tubuh Allah yang tampak harus terus menampakkan aktivitasnya dalam dunia melalui praktik-praktik sosial yang bersifat dasar.

Dalam sudut pandang yang lain, Maximus melihat bahwa seluruh ciptaan memiliki titik kontak dengan Allah Trinitas. Melalui titik kontak inilah terjadi partisipasi ciptaan. Dia menegaskan demikian: Logoi menjadi titik kontak dan sarana partisipasi penciptaan dalam Logos Ilahi. Selanjutnya, Maximus meyakini bahwa segala sesuatu yang dijadikan oleh Allah memiliki titik kontak dengan Keilahian-Nya; dan titik kontak ini adalah gagasan itu sendiri, akal atau logos pada saat yang sama berakhir menuju yang Ilahi tersebut. Komunitas Allah Trinitas mengajak seluruh ciptaan berpartisipasi dalam dunia. Maximus memahami partisipasi itu sebagai objek anugerah Allah. Dia menyebut semua ciptaan berpartisipasi di dalam Allah oleh anugerah melalui logoi. Bisa dikatakan gereja sepi dalam mengajarkan dan mendorong umatnya berperan dalam model pelayanan partisipasi, atau kalau pun ada gereja tidak secara konsisten dan serius dalam merencanakannya. Gereja yang terdiri atas manusia dari berbagai latar belakang, sangat dimungkinkan untuk menerapkan model pelayanan partisipasi. Bukankah model partisipasi akan memunculkan banyak anggota yang terlibat dalam pelayanan gereja? Selain itu model pelayanan partisipatif menciptakan intensitas pertemuan umat dengan yang lain. Tentulah sasaran model komunitas partisipasi tidak hanya komunitas internalnya tetapi keluar dari komunitas menularkan partisipasi kepada yang lain, tanpa harus kehilangan identitasnya, sebagaimana dalam komunitas Trinitas. Yap Fu Lan memahaminya seperti ini “Bapa adalah “Yang Lain” bagi Putera dan Roh Kudus; demikian Putera bagi Bapa dan Roh Kudus, dan Roh Kudus bagi Bapa dan Putera. Dengan identitas Personal masing-masing, setiap Pribadi bergerak keluar diri-Nya, ke arah kedua Pribadi yang lain untuk berelasi, berkomunitas. Gerak ini menampakkan karakter ekstasis-hipostasis Pribadi.”

 

GEREJA SEBAGAI KOMUNITAS PERSAHABATAN

Gereja adalah komunitas orang beriman kepada Kristus. Anggota komunitas datang dari latar belakang sosial dan budaya yang beragam, memiliki pribadi yang unik dan kaya akan perbedaan. Di dalam gereja dibukakan pintu selebar-lebarnya untuk saling berelasi antara anggota komunitas yang satu dengan yang lain. Relasi ini tidak ditentukan oleh ikatan kekeluargaan. Setiap anggota gereja memiliki karakteristik dicintai dan mencintai. Di dalam gereja terjadi persekutuan yang setarasederajat. Anggota komunitas gereja memiliki latar belakang yang sama, yakni sama-sama dari latar belakang orang berdosa. Anggota komunitas gereja memiliki niat baik yang sama, yakni sama-sama ingin melayani. Demikian juga harapan komunitas gereja, yakni sama-sama memiliki pengharapan pada Kristus. Gambaran kebersamaan ini sesungguhnya menampilkan gereja sebagai sebuah komunitas persahabatan. Secara biblis manusia memiliki keberadaan yang sama, sebab Allah menciptakan manusia menurut gambar dan rupa-Nya (Kej. 1:26). Jadi, jauh sebelum persekutuan gereja ada, kesederajatan manusia sudah dibentuk Allah dalam diri manusia itu sendiri. Ini adalah dasar yang kokoh bagi semua anggota komunitas gereja untuk memahami bahwa, satu dengan yang lain memiliki kesamaan. Status inilah yang melahirkan potensi persahabatan dalam diri setiap orang. Ini jugalah dasar yang kuat bagi gereja-gereja membangun dialog antar umat beragama. Dialog yang berangkat dari latar belakang yang sama, menuju kebaikan bersama. Dalam dialog seperti inilah terpelihara sebuah persahabatan yang menciptakan kebersamaan, saling mengerti dan saling berkorban tanpa harus kehilangan identitasnya.

Kehadiran gereja di dunia menjadi alat Allah menghadirkan persahabatan yang dikerjakan oleh Allah dalam diri Yesus. Yesus menjadikan diri-Nya sahabat bagi semua umat (Yoh. 15:12-17). Yesus tidak menyebut kita lagi hamba, tetapi sahabat. Persahabatan yang Yesus tunjukkan mau tinggal bersama dengan manusia, mengerti keberadaan manusia dan mau berkorban demi sebuah persahabatan yang sejati di sorga. Yohanes menarasikan persahabatan dengan sangat menarik. Dia menuliskan apa yang pernah diucapkan oleh Yesus: “Tidak ada kasih yang lebih besar dari pada kasih seorang yang memberikan nyawanya untuk sahabat-sahabatnya.” (Yoh 15:13). Yohanes menawarkan sebuah bentuk persahabatan dimana Yesus menjadi role model. Sebelum Yesus memperkenalkan model persahabatan seperti ini kepada murid-muridNya, Yesus sudah lebih dulu menunjukkan sikap persahabatan kepada mereka. Yesus sangat mengasihi murid-murid-Nya, bahkan Yesus rela mati demi orang lain sebagai sahabat. Yohanes melihat model persahabatan yang ditawarkan oleh Yesus, bukanlah model persahabatan yang hanya sebatas mengasihi, memperhatikan dan hidup bersama, tetapi jauh lebih dalam, yaitu rela berkorban, bahkan mati. Artinya kasih dalam persahabatan tidak hanya sebuah gagasan, ide yang abstrak, tetapi mewujud dalam tindakan pengorbanan. Kata kasih yang dipakai oleh Yohanes menggambarkan kasih Allah adalah agape tidak sebatas filia. Kemudian, apa yang Yesus tunjukkan ini menjadi model persahabatan bagi dunia, bukan hanya kepada keduabelas murid lagi, tetapi model persahabatan untuk diteladani oleh dunia, apalagi Gereja. Gereja harus menjadi cikal bakal lahirnya model persahabatan yang sejati. Dalam persahabatan terjalin relasi yang dilandasi rasa cinta yang saling merindukan. Zaragoza menyebutnya sebagai sebuah relasi yang diikat oleh rasa saling cinta, yang menampilkan pengembangan diri, saling meneguhkan, dan saling membangun di dalam cinta. Di dalam relasi ini terdapat hubungan persahabatan yang sejati, persahabatan yang saling mempengaruhi, saling memasuki satu sama lain, namun tidak mengacaukan. Selanjutnya, menyebut hubungan persahabatan ini, seperti Bapa/Ibu, Putera, dan Roh Kudus senantiasa tetap erat dan terus-menerus terhubung satu sama lain yang secara simultan mengerjakan misi bersama di bumi. Komunitas Trinitas ini mewujud dan menubuh di dalam diri Yesus Sang Putera, sehingga di dalam Putera, manusia dapat merasakan relasi persahabatan sejati. Komunitas Trinitas di dalam Putera menjadi model komunitas persahabatan yang ideal dengan manusia dan ciptaan lainnya. Seluruh manusia dan ciptaan lainnya diajak memasuki relasi persahabatan dengan Allah. Manusia dan ciptaan lainnya dimungkinkan menjalin persahabatan yang mutual. Persahabatan di sini tidak lagi dibatasi ikatan kesukuan, ras, bahasa, budaya, kekeluargaan, dan sistem hirarki yang ada, serta kualitas ciptaan, namun dilandasi rasa cinta, kerinduan serta kesadaran hidup di dalam Allah. Persahabatan tidak lagi dipandang dari sisi kemanusiaan saja, sebab persahabatan oleh faktor kemanusiaan akan membatasi diri setiap anggota komunitas. Gagasan ini bukan untuk menghilangkan hakikat kemanusiaan, namun menegaskan bahwa persahabatan Allah dengan manusia melampaui batas eksistensi manusia. Persahabatan manusia dengan ciptaan lain memungkinkan kita untuk berelasi kapan pun dan di mana pun. Kualitas persahabatan yang ideal hanya mungkin terjadi bila kita merelasikan hidup kita dalam diri Yesus Sang Putera. Yesus menjadi model persahabatan bagi semua pribadi yang lain di luar diri-Nya yaitu manusia dan ciptaan lainnya. Bagaimana dengan gereja? Sebagaimana telah dibahas di atas Kristus adalah relasi dari Allah Trinitas. Kristus menjadi Kepala gereja dan gereja sebagai tubuh-Nya. Gereja adalah wujud komunitas Trinitas yang dihadirkan oleh Kristus ke dunia ini. Dalam bukunya An Introduction to Ecclesiology, Matti menuliskan bahwa gereja dilihat sebagai gambaran Allah Trinitas. Jadi, kesamaan masing-masing pribadi mengikuti gambaran Allah Trinitas, juga dipahami gereja sebagai keseluruhan merupakan sebuah icon dari Allah Trinitas. Bahkan bukan hanya gereja sebagai gambaran Allah Trinitas, tetapi dalam pemahaman orang timur institusi lainnya seperti: keluarga, sekolah, workshop jemaat, dan gereja secara umum adalah icon dari Allah Trinitas. Gereja sebagai gambaran Allah Trinitas di sana terdapat hubungan persahabatan yang setara, sederajat, dan saling merindukan. Ketika gereja dilihat sebagai gambaran Allah Trinitas di bumi ini, bukanlah ingin menggeser fungsi gereja sebagai persekutuan yang melayani. Justru dalam persekutuan semua anggota jemaat menyadari dirinya sebagai gambaran Allah, baik secara pribadi maupun secara komunitas dalam gereja. Dalam konsep persahabatan ini, gereja dimungkinkan menciptakan sistem pelayanan yang bersahabat, bukan hirarkis tetapi filiarkis, pelayanan yang diikat oleh persahabatan yang equal.

 

KOMUNITAS TRINITAS SEBAGAI MODEL EKUMENIKAL 

Tema yang paling sering dibahas oleh gereja akhir-ahkir ini adalah tema ekumenikal. Tema ini menjadi sentral dalam pelayanan gereja dan doktrin-doktrin gereja. Berbeda pada abad-abad sebelumnya, gereja berada pada sekat-sekat dogma dan alirannya. Tidak ada dasar lain melahirkan gagasan ekumenikal ini selain dari gagasan Trinitas. Pada pertemuan ketiga Worl Council of Churches (WCC) di New Delhi tahun 1961 mengukuhkan kesatuan gereja di dalam kesatuan Allah Trinitas:

“Kasih Allah dan kasih Putera di dalam kasih Roh Kudus adalah sumber dan tujuan dari kesatuan, yang mana Allah Trinitas menginginkan semua manusia dan ciptaan lainnya. Kita percaya bahwa kita adalah bagian dari kesatuan ini di dalam Gereja Yesus Kristus…Realitas kesatuan ini semakin jelas pada peristiwa Pentakosta yang merupakan anugerah dari Roh Kudus. Kesatuan yang sempurna adalah kesatuan antara Bapa dan Putera, dan Roh Kudus.

Semangat ekumenikal memberi ruang bagi gereja-gereja untuk bekerjasama dalam pelayanan. Semangat ini tidak diikat oleh dogma, aliran, dan tata ibadah dari gereja masing-masing, tetapi tetap dalam ciri khasnya. Gereja tidak harus melebur dan berbaur hingga kehilangan identitasnya. Kesatuan gereja dalam wadah ekumenikal memperkaya kesadaran akan adanya kepelbagaian. Ekumenikal memungkinkan gereja menghadirkan Allah Trrinitas dalam setiap pelayanan dan aksi sosial umat bagi dunia. Maksud dan tujuan bersama ekumenikal bukan hanya membuka hubungan antara gereja yang satu dengan gereja yang lain, juga membuka relasi selebar-lebarnya bagi agama-agama lain dan pada akhirnya kepada kesatuan seluruh umat manusia yang tunduk di bawah Allah yang Esa. Di dalam komunitas ekumenikal terjalin hubungan yang saling merindukan, saling berhasrat antara gereja yang satu dengan gereja yang lain, tanpa harus mengacaukan. Hasrat ini adalah bagian dari kerinduan kepada Allah untuk menyatu. Gerakan ekumenikal yang seperti inilah yang diidamkan oleh dunia dan ciptaan lainnya untuk melanjutkan karya Yesus Kristus di dunia ini. Komunitas ekumenikal menjadi icon kehadiran komunitas Trinitas yang kekal itu.

 

PENUTUP

Gagasan komunitas Trinitas menjadi sumber utama bagi teologi atau gereja untuk melihat sudut pandang yang lain tentang Bapa, Putera, dan Roh Kudus. Allah tidak lagi dilihat hanya sebagai Allah Pencipta; Putera tidak lagi dipahami sebagai Penebus; dan Roh Kudus tidak dimengerti lagi hanya sebagai Roh yang menguduskan. Ketiga Pribadi Allah ini digambarkan menjadi sebuah komunitas yang mutual, perichoresis, dan saling bersahabat. Konsep Trinitas memungkinkan gereja melihat Allah, Putera, dan Roh Kudus dari sudut pandang yang lain, tanpa mengurangi dan melepaskan esensi Ketritunggalan-Nya. Penulis melihat ada perubahan pandangan teologi dulu dengan teologi postmodern sekarang, misalnya Karl Barth mengupas doktrin Trinitas itu secara klasik. Kelemahannya Bapa, Putera, dan Roh Kudus dipahami secara doktrinal, namun kurang reflektif. Teolog-teolog postmodern telah keluar dari tradisi tersebut dan membuka ruang baru bagi teologi kontekstual sekarang. Gereja di zaman sekarang tidak boleh berhenti pada doktrin Allah Trinitas dalam pengertian klasik, tetapi bangkit dan selalu menggali teologi kontekstual dan kontemporer. Tantangan gereja sekarang adalah bagaimana menghadirkan komunitas Trinitas dalam relasi-Nya dengan manusia dan juga ciptaan lain. Sesungguhnya gereja memiliki banyak cara menghadirkan hakikat dari Allah Trinitas melalui pelayanan pastoralnya, kotbah dan seremonial/ ibadahnya.

Tidak saatnya lagi gereja berkutat pada pelayanan internalnya, namun lemah di eksternalnya. Jika gereja tidak ingin ditinggalkan, maka pelayanan yang mencirikan komunitas Trinitas harus lebih ditonjolkan. Sekarang ini banyak gereja yang belum saling menerima satu dengan yang lain. Ada beberapa gereja yang disibukkan dengan masalah-masalah organisasi, bentuk-bentuk ibadah, persoalan aliran dan dogma. Karena perbedaan pandangan dan aliran teologi bahkan perbedaan bentuk liturgi bisa merusak dan menghancurkan kebersamaan sebagai Tubuh Kristus. Gereja sebagai komunitas Trinitas yang tampak, seharusnyalah menjadi model komunitas yang menjadi contoh atau teladan bagi komunitas lainnya, tapi yang terjadi adalah tidak jarang gereja menjadi sumber konflik, sumber ketegangan dan pemicu permasalahan. Komunitas Trinitas seharusnya menjadi jawaban atas semua persoalan gereja, baik doktrin maupun tata gerejanya.

 

 

DAFTAR RUJUKAN

 

Bellini Peter J, Participation: Epistemology and Mission Theology (USA: Emeth Press,  2010).

Crips Oliver D, Problems with Perichoresis (Tyndale Bulletin, 2005), pdf

Fiddes Paul S, Participating in the Trinity, in Perspectives in Religious Studies (2006 pdf),  p. 378.

Graham Buxton, The Trinity, Creation, and Pastoral Ministry (Eugene, OR: Wipf&Stock,  2005).

Karkkainen Veli-Matti, Ecumenical, Hostorical and Global perspective: An Introduction  to Ecclesiology (USA: IVP Academic, 2002).

Landerson Liz, The Redemption of Power and ErosConfronting Patriarchy &  Pornography, (Summer, 1995), pdf

Migliore Daniel L, Faith Seeking Understanding: An Introduction to Christian Theology  (William B. Eerdmans Publishing Company, 2004).

Owens L. Roger, The Shape of Participation: A Theology of Church Practice (USA: Eugene,  2010).

Rolt C.E, Dionysius the Areopagite: On the Divine Names and the Mystical Theology,  (USA: Kessinger, 1997), pdf

Tipton Lane G, The Function of Perichoresis and The the Divine Incomprehensibility,  (2002).

Yap Fu Lan, “Allah Trinitas dalam Refleksi John Zizioulas”, Diskursus, Vol. 13, no. 2  (Oktober 2014).

Zaragoza Edward C, No Longer Servants, but Friends: A Theology of Ordained Ministry  (Nashville: Abingdon, 1999).

 

 

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s