Jamita Minggu

Minggu, 16 Nopember 2014

Pos Gading Serpong

Borhat sian ayat 7 i ditogihon panurirang Sepania do asa hohom maradophon Tuhan Jahowa. Tu angka ise do ajakan on, ima tu angka na burju mangoloi Debata jala na sai nunut mangihuthon lomo ni roha ni Jahowa.

Di zaman ni panurirang Sepania nunga marlaok dosa bangso i, rajana sandiri pajongjong langgatan baal jala marsomba, angka panggomgomi mangulahon hajahaton, mamongkihi na gale, na metmet, angka sitiop uhum papeol uhum tu na pogos, angka malim pe nunga ramun, bahkan na jumorbut huta ni Debata ima Jerusalem gabe habaoran ni angka dosa dohot hajahaton ala pangisi ni Jerusalem nunga gumodangan marlaok dosa. On ma situasi na niadopan ni panurirang Sepania.

Marhite panurirang Sepania, ro ma hata ni Jahowa mandok ‘ingkon tarrimas ma Debata marnida hinajorbut ni pangalaho on. Andigan i masa, on ma na ginoaranna ‘ari ni Tuhan i’

Pasti do ro ari ni Tuhan i, pasti do rimasan, uhuman ni Debata saluhut angka parjahat, siulahon haramunon, angka na papeol uhum, na marsomba tu ganaganaan-baal, sibahen gasip, angka na marmangmang (bersumpah) tu malkom huhut marmangmang tu Jahowa (5), bahkan didok di ayat 6 i hona uhum do angka na marbalik sian Jahowa, na so mangalului Jahowa, jala na so marpanungkun tu Ibana.

Hamu angka dongan sahaporseaon dipaingothon turpuk on do hita, pasti do tarrimas Tuhanta i tu angka parjahat, tu angka halak na mangulahon sogo ni roha ni Debata, ise pe ibana, ndang marimbar manang pejabat, parpangkat, na mora, presiden, mentri, gubernur, anggota dewan, ketua umum partai, ketua fraksi, na pogos, dakdanak sahat tu na magodang, asal mangulahon hajahaton jala mangalo Tuhanta i pasti do sahat uhum ni Debata i, ima na nidok na ari ni Tuhan i. Ndang adong na malua, na buni sian uhum ni Jahowa, di ayat 12 didok Ahu sandiri mandiori Jerusalem patioptiop sulu (Allah sendiri yang menggeledah Jerusalem memakai obor). Lpatanna, tung patar do di jolo ni Debata angka parjahat i, ndang adong na buni, tung so adong do na malua, molo ro rimas ni Debata ima ari ni Tuhan i.

Ndada ari parpudi, ari paruhuman parpudi na nidokna dison. Molo ido boi do halak marlembalemba di hajahatonna. Alai ari ni Tuhan na nidokna dison ima ari paminsangon ni Tuhan i, ndang adong mamboto i sadihari Tuhan i maminsang ibana, na pasti ro do i tu angka halak na so olo muba, naso bertobat, naso marusaho manundalhon pangalaho haramunon dohot ulaon hajahaton i. Alai didok angka na sai hohom di adopan ni Jahowa ndang adong dihabiari ibana ari ni Tuhan i, ala sai hohom do ibana di adopan ni Jahowa. Hohom ndada na mandok so, so mulaulaon, ndang mandok duduk manis, berpangku tangan, duduk di kursi goyang, ndada modommodom na nidokna hohom. Hohom na nidokna ima tetap tenang, bersabar, nunut, benget mandalani ngoluna, nang pe gaor galumbang, nang pe masa angka na masa di humaliang ibana, nang pe gok halak na mangulahon dosa dohot hajahaton, nang pe torop donganna mamora sian hasil korupsi, nang pe hatop donganna satorbang hundul di jabatan na timbo naso sian dalanna, alai ndang busisaon ibana, dia tidak gelisah dan menjadi iri, tetapi dia tetap tenang, sabar, tetap berbuat baik, bijak, berhikmat di ngoluna jala na rumingkot sai manongtong ibana pasahathon ngoluna tu adopan ni Debata asa Debata mandongani ibana, mamasumasu huhut mangalehon gogo ganup ari ganup tingki, asa unang madabu tu bagasan dosa.

Amang inang, molo tapaihutihut do partingkian saonari nunga lam jorbut partingkian on, ndang mabiar be halak mangulahon hajahaton, ndang mabiar be halak mandok hata gabus, sipaotooto, ndang maila be halak korupsi manang didok koruptor, nunga hira sada hajagoon molo barani halak pamasa hagaoron, molo tabege angka barita, adong do halak/kelompok na bangga gabe panggaori, dirajumi doi songon sada hajagoon, bahkan adong do na mengkel jala melambaikan tangan dung ditangkup KPK jala marbaju orange, seolah-olah banyak orang tidak takut lagi akan hari Tuhan, tidak takut pada amarah Tuhan. Hape pasti do ari i ro tu angka parjahat i, ndang na so adong sipaingot, dipaingot do hita ganup tingki, bahkan mamungka sian porlak eden pe nunga adong hata sipaingot tu jolma. Ndang hasolsolan be molo sanga tarrimas Tuhan i. Songon hata umpasa Batak: Tinallik bulung sihupi pinarsaong bulung sihala, unang sumolsol di pudi ai soada sipaingot na so ada.

Tapi bagi orang-orang yang berdiam diri di hadapan Allah, dia tidak takut akan kemarahan Tuhan, bahkan Tuhan sendiri yang akan menjadi pembela bagi dia, Tuhan sendiri yang melindungi dan menaungi orang-orang yg berdiam diri di hadapanNya. Bagi orang yang setia hidup dalam kekudusan, hidup dalam perjuangan tetap mengikut dan melakukan kehendak Allah akan mendapatkan pertolongan. Orang-orang yang berdiam diri di hadapan Allah adalah mereka yang terus-menerus menanti-nantikan Tuhan. Nabi Yesaya menggambarkan orang-orang yang menanti-nantikan Tuhan mendapat kekuatan baru: mereka seumpama rajawali yg naik terbang dengan kekuatan sayapnya; mereka berlari dan tidak menjadi lesu; mereka berjalan dan tidak menjadi lelah-Angka na marhaposan tu Jahowa maruli hagogoon mardapotdapot, gabe marhabong ni lali laho manaek. Marlojongi nasida ndang olo loja, mardalani nasida ndang olo mandate.

Memang ngolu on songon permen nano-nano: adong tonggina, adong asomna, adong ansimna, bahkan adong do paetna. Alai boha do hita songon angka anak ni Debata, na hinaholonganNa, asa di angka pardalananta siganup ari, unang adong na mandele, na putus asa, marungutungut, unang mangulahon na maralo tu Jahowa. Alai boha do hita marusaho asa marsangap Debata di ngolunta, nang dibagasan arsak, parsahiton suang songoni di bagasan las ni roha, kita tetap bersandar pada Tuhan, kita tetap berdiam diri hohom di adopan ni Debata. Sebab hidup kita tidak selalu mulus seperti jalan tol, dan kalau hidup kita seperti jalan tol, di jalan tol pun masih terjadi tabrakan bahkan beruntun dan kematian langsung di tempat, di tikungan hidup pun kita mengalami bahaya, jadi selama masih hidup berdiam dirilah pada Allah, berharap pada pertolongan Allah, sebab nabi Sepania juga mengingatkan bahwa tidak ada yang dapat melepaskan kita dari murka Allah, emas dan perak tidak sanggup melepaskan kita jika Tuhan itu marah, ndang marlapatan perak, sere, arta, jabatan, hamoraon i molo sanga tarrimas Tuhan i, alani i unang sanga sahat, tahaburjuhon ma marTuhan, mangulahon lomo ni rohaNa, tetaplah tinggal dalam Tuhan, Dia tidak jauh, Dia ada beserta kita, Dia Immanuel, di bagasan Jesus naung ro i do adong Debata di tongatonganta, mian ma hita dibagasan Jesus. Amen!

Kotbah Lepas Sidi

Bapa/Ibu saudara/i yang hadir pada saat ini.

Firman Tuhan kepada kita semua secara khusus bagi saudara Enrico dan keluarga amang Ratlan pardede dan inang serta anak-anak di rumah ini, firmanNya tertulis dalam kitab 1 Yohanes 3:23:

Dan inilah perintah-Nya itu: supaya kita percaya akan nama Yesus Kristus, Anak-Nya, dan supaya kita saling mengasihi sesuai dengan perintah yang diberikan Kristus kepada kita.

Bpk dan Ibu saudara/i, lewat firman Tuhan kepada kita diajarkan bahwa orang yg telah lepas sidi dianggap telah dewasa secara iman. Mengapa dianggap dewasa karena mereka sudah banyak mendapatkan pengajaran tentang firman Tuhan dan pengenalan akan Kristus. Selama setahun mereka belajar khusus di gereja melalui hamba Tuhan, persis seperti Baca lebih lanjut

Kotbah Minggu Okuli – 3 Maret

1 Korintus 10:1-13

  • Saudara2, sekarang kita berada pada minggu Okuli. Apa artinya Okuli? Kalau kita baca di acara yang kita pegang disana tertulis Okuli memiliki arti “Mataku tetap terarah pada Tuhan”. Siapa yang mengucapkan ini, dia adalah seorang Pemazmur, dia seorang percaya yang selalu mengandalkan Tuhan. Sesungguhnya beginilah sikap hidup orang beriman. Meskipun banyak mengalami penderitaan, godaan, kesulitan bahkan sekalipun kematian telah menantinya, dia tetap mengarahkan pandangnya kepada Tuhan. Situasi hidup bisa berubah-ubah, tetapi iman kepada Kristus tidak boleh berubah. Minggu Okuli ini sedang mengingatkan, kemana arah hidup kita selama ini, apakah kepada harta duniawi, kepada kenikmatan yang ditawarkan, ataukah kepada pengejaran usaha yang sia-sia, atau apa. Tetapi minggu ini mengingatkan kita, tetaplah mengarahkan hidup kepada Tuhan. Apa artinya mengarahkan hidup pada Tuhan? Seluruh harapan, cita-cita dan doa kita harus selalu tertuju pada Tuhan, sukacita dan kebahagiaan kita juga harus selalu berkenan di hadapan Tuhan, bahkan tidak itu saja di saat beban hidup menimpa, pergumulan datang menghadang, cobaan datang menerpa, dukacita silih berganti dengan penderitaan, dalam situasi itupun arah hidup kita haruslah tetap kepada Kristus, sebab hanya dari Dia sajalah kita mendapatkan pertolongan pertama dan untuk selamanya.
  • Saudara2, ada ungkapan yg berbunyi: ‘Pengalaman adalah guru yang baik’. Dalam nas ini Rasul Paulus menyuguhkan pengalaman buruk yg pernah dialami pendahulu mereka yaitu bangsa Israel. Mereka senanang menyembah berhala, mereka suka hidup dalam percabulan, mereka sering bersungut-sungut seperti umat yg tidak mengenal Allah, bahkan dari antara bangsa itu ada yg berani mencobai Allah. Jemaat Korintus diingatkan oleh pengalaman ini. Janganlah mengulangi pengalaman buruk dan suram itu. 

  • Untuk itu saudara2 sebagai umat Tuhan, sebagai anak2 Allah yang telah ditentukannya melalui baptisan, kita diingatkan dan diajak untuk tiga hal:
  • Pertama: Belajar dari pengalaman masa lalu. Rasul Paulus mengajak jemaat Korintus bercermin dari pengalaman masa lalu. Umat Israel yang merasa diri umat pilihan Allah, keturunan Abraham, namun tidak menjaga kekudusan hidupnya. Mereka tidak setia pada status mereka sebagai umat pilihan, sehingga terjatuh ke dalam berbagai pencobaan. Umat itu lebih cenderung mewujudkan keinginannya ketimbang bergantung pada Tuhan. Akibatnya lebih banyak yang binasa dan celaka sebelum tiba pada tanah perjanjian. Saudara2 kita adalah umat pilihan Allah. Dipilih dan ditebus dengan darah Kristus. Tetapi kita harus belajar dari pengalaman. Status itu harus tetap dijaga, dirawat dan dipelihara. Umat percaya harus tetap menjaga diri, menguduskan hatinya untuk tidak sama dengan perangai dunia ini. Sebagai anak Allah itulah harga diri kita. Siapa lagi yg menjaga harga diri itu kalau bukan kita sendiri. Oleh karena itu berusahalah menjaganya dan merawatnya dengan firman dan iman kepada Kristus. Harga diri sebagai anak Allah kita dapatkan dari Allah untuk itu haruslah usaha menjaganya kita tetap meminta pertolongan Tuhan, tetap mengarahkan hidup pada Tuhan, Okuli.
  • Kedua: Berjagalah sebab pencobaan itu melanda semua manusia dan ketahuilah ia berada dalam semua sendi kehidupan kita. Kristus sudah lebih dulu mengingatkan kita. Dia berkata: “Berjaga-jagalah dan berdoalah, supaya kamu jangan jatuh ke dalam pencobaan; roh memang penurut, tetapi daging lemah.” (Mrk. 14:38). Kekuatan kita menghadapi pencobaan adalah kesetiaan pada firmanNya dan keteguhan hati kita untuk tetap mengandalkan kuasa Roh Kudus. Dari kemanusiaan kita, kita lemah menghadapi pencobaan, tetapi kuasa Roh dan Firman akan membantu kita menghadapinya. Meletakkan keinginan daging di atas kepentingan Tuhan akan melepaskan kita dari jerat si penggoda. Tanpa doa kita tidak akan sanggup berjaga-jaga, tanpa firman kita tidak kuat menghadapi godaan. Kita masih ingat pengalaman Yesus menghadapi pencobaan iblis. Yesus mengandalkan kuasa firman bukan dirinya sendiri dan Yesus menang.
  • Ketiga: Menangkanlah setiap pencobaan. Rasul Paulus bersaksi bahwa pencobaan yang kita alami sesungguhnya tidaklah pernah melebihi kemampuan kita. Sebab, Allah memberi batas pada kuasa sipencoba dan tidak akan pernah melebihi kemampuan kita. Artinya kalau kita hadapi kita akan menang. Persoalannya banyak orang yang meragukan kekuatan Roh Allah yang ada pada dirinya, akhirnya menyerah, putus asa. Belum bertanding sudah menyerah, belum dihadapi sudah mengatakan terlalu berat, aku tidak sanggup, lebih baik aku mati, lebih baik aku tidak lahir ke dunia ini, ini semua sikap-sikap yang meragukan kekuatan Roh yang sesungguhnya sudah tertanam dalam diri setiap orang percaya. Dalam 1 Yoh 4:4 dikatakan: “sebab Roh yang ada di dalam kamu, lebih besar dari pada roh yang ada di dalam dunia”. Jadi,sesungguhnya kekuatan kita tiada taranya. Dibandingkan dengan kekuatan penderitaan, pencobaan dan kesulitan kita, masih lebih besar kemampuan yg Tuhan berikan bagi kita. Tetapi yang menjadi persoalan kedua, kita sering meremehkan setiap pencobaan dan pergumulan kita, terlalu percaya pada diri sendiri, akhirnya melupakan Tuhan. Di saat kita mengalami pencobaan sesungguhnya Tuhan telah menyediakan pertolonganNya pada kita. Di saat Tuhan menguji iman kita, sekaligus Dia menyertakan kekuatan pada kita agar kita menang. Tuhan tidak pernah menguji iman kita agar kita jatuh. Ketika Tuhan menguji kita, Tuhan mau memakai kita untuk mempermalukan kuasa iblis, bahwa ternyata orang percaya itu seteguh batu.
  • Keempat: Allah itu Setia, Dia menyanggupkan kita dalam semua keadaan. Karena itu kita tidak perlu kuatir. Meskipun terkadang kita tidak setia, tetapi itu tidak membuat Allah merubah sikapnya untuk tidak setia. Allah itu setia oleh sebab Dia tidak akan pernah tinggalkan kita, dia tidak akan pernah membiarkan kita sendiri. Dia tidak akan membiarkan kita sedih, sakit dan berduka selamanya. Allah setia, oleh karena itu Dia akan selalu memberi yang sanggup kita lalui, dia akan mengijinkan setiap pencobaan, penderitaan dan beban hidup yang tidak akan pernah melebihi kemampuan kita. Itu jugalah yang kita hadapi sekarang, jemaat HKBP Serpong. Lewat pembangunan gereja, kita diberi beban, tanggung jawab bersama. Jika Tuhan masih menginginkan dan menginjinkan beban itu kita pikul bersama, maka sesungguhnya tanggung jawab itu tidaklah melebihi kesanggupan kita, tidaklah melebihi kemampuan keluarga kita. Dan bila kita mau dan iklas menanggung beban tersebut, ketahuilah sesungguhnya Tuhan telah menyediakan gantinya untuk kita. Bila Tuhan yang membebankan, maka Tuhan sendirilah yang membantu kita menanggung beban itu asal saja kita mau, iklas dan berusaha sekuat tenaga di dalam keyakinan pada Kristus. Amin!

Kotbah Minggu, 24 Juni 2012 (HKBP Serpong)

AYUB 38:1-11

Saudara-saudara! Membaca kitab Ayub ini ibarat kita menonton sebuah film. Dimana karakter tokoh utamanya digambarkan seorang yang baik budi, jujur, saleh dan beriman. Namun dalam perjalanan hidupnya dia mengalami musibah hebat; ia kehilangan semua anaknya dan segala harta bendanya. Tidak itu saja, tubuhnya dihinggapi penyakit kulit yang menjijikkan. Atas keadaan ini, Ayub berusaha tegar meskipun ia bertanya-tanya mengapa Baca lebih lanjut

Jamita Minggu, 3 Januari 2013 (HKBP Serpong)

Jeremia 1:4-10

Huria ni Tuhanta! Disi tajaha turpuk jamita on pintor ro do tu rohanta, paboa sian mula ni mulana nunga dipauli jala dipillit Debata si Jeremia gabe panurirang, gabe ulaulaNa mamboan hadengganon tu tongatonga ni bangsoNa. Ido tona parjolo na taida sian turpuk on.

Antong dia ma na gabe tona ni jamita on tu hita?

Parjolo, na pinauli ni Debata do hita.

Huria ni Tuhanta, ndang boi juaonta ia hita ima na tinopa ni Debata. Ndang parbue ni proses evolusi hita, ndang songon pangantusion na jolo i hita madabu sian ginjang, mapultak sian bulu. Debata do manopa hita, Tanganna do paulihon hita. Dohot hata na asing dohononta, ia hita ima a masterpiece of God, Mahakarya Allah. Ia hita ima ulaula ni Debata na mansai uli. Boasa uli, ala mansai uli do Debatanta.

Parpsalmen pe hea do manghatindanghon paboa hita na tinompa ni Debata: 139:13-14, “Ai Ho do na manompa angka piangku, ditonun Ho do ahu di bagasan bortian ni dainang. Mandok mauliate ma ahu tu Ho ala ni surung ni pambahenmu di ahu, na sumurung do angka jadijadianmu, jala tangkas situtu do i ditanda rohangku.

Sumurung do hita sian angka na tinompa na asing. Jala mansai uli do rupanta ditompa Debata. Ala sagombar do hita dohot rupa ni Debata. Molo hea pe tubu di rohanta manghilala naso pola uli rupanta, naso pola malo hita, naso pola adong na arga di dirinta. Alai taingot ma mansai uli do hita di jolo ni Tuhanta. Ra olo do tubu di roha ni deba mangkilala na so marnampuna ibana, na pogos ni paradongan, ndang sangap dihilala ibana. Alai taingot ma di adopan ni Debata mansai uli do hita. Ra hea do tahilala menek Baca lebih lanjut

Kotbah Minggu, 3 Januari 2013 (HKBP Serpong)

Yeremia 1:4-10

Saudara-saudara, ketika membaca ayat ini maka pesan awal yang tersirat di dalamnya mau mengatakan bahwa sejak semula, Allah telah memilih Yeremia untuk sebuah pekerjaan baik. Allah telah membentuknya sesuai kehendakNya, dan Allah mempersiapkan dia untuk menjadi teman sekerja Allah. Itu pesan pertama membaca ayat ini.

Kemudian apa yang menjadi pesan bagi kita lewat kotbah ini? Saya mencoba menemukan tiga pesan:

Pertama: Kita adalah buatan Allah.

Saudara-saudara, tidak dapat disangkal lagi kita adalah hasil ciptaan Tuhan. Kita tidak berasal dari sebuah proses evolusi, dan bukan juga muncul dengan tiba-tiba seperti pemahaman orang tempo dulu: madabu sian ginjang, mapultak sian bulu. Kita dibentuk oleh tangan yang maha mulia yaitu Tuhan. Lebih dari itu, dalam istilah asing disebut kita adalah a masterpiece of God. Kita adalah suatu maha karya Allah yang indah dan mulia. Keindahan dan kemuliaan itu terletak pada si Penciptanya yaitu Tuhan.

Seorang Pemazmur juga pernah bersaksi bahwa dia adalah buatan Allah: 139:13-14, “Sebab Engkaulah yang membentuk buah pinggangku, menenun aku dalam kandungan ibuku. Aku bersyukur kepada-Mu oleh karena kejadianku dahsyat dan ajaib; ajaib apa yang Kaubuat, dan jiwaku benar-benar menyadarinya”.

Semua ciptaan Tuhan sungguh luar biasa. Manusia dibuat dengan dasyat dan ajaib, serupa dan sebentuk dengan Allah. Mungkin pernah muncul dalam pikiran kita keraguan Baca lebih lanjut